ikuti polling dibawah ini :


Lampion, Sang Sinar Rezeki Saat Imlek

Malang, 10 Desember 2014

Tahun Baru Imlek adalah salah satu hari raya Tionghoa tradisional, yang dirayakan pada hari pertama dalam bulan pertama kalender Tionghoa, yang jatuh pada hari terjadinya bulan baru kedua setelah hari terjadinya hari terpendek musim dingin. Hari raya ini juga dikenal sebagai 春節 Chūnjié ( Festival Musim Semi ), 農曆新年 Nónglì Xīnnián ( Tahun Baru ), atau 過年 Guònián.



Pada masa akhir Dinasti Ming, Li Zicheng, pemimpin pemberontak, bersama tentaranya sedang mempersiapkan diri untuk menguasai kota Kaifeng. Demi mendapatkan informasi yang akurat, Li menyamar sebagai penjual beras masuk ke Kaifeng. 


Setelah mendapat gambaran yang jelas, maka Li menyebarkan berita untuk kalangan rakyat jelata bahwa tentara pemberontak tidak akan mengganggu setiap rumah yang menggantung lentera merah di pintu depan.



Sekembalinya Li ke markas, dia membuat rencana penyerangan. Para penjaga kota Kaifeng mulai mendapat serangan gencar dari tentara Li dan membuat mereka kewalahan. Tidak berdaya membuat pasukan penjaga kota Kaifeng mengambil jalan pintas membuka bendungan dengan harapan tentara Li tersapu banjir dan hancur.









Banyak orang yang berusaha menyelamatkan diri naik ke atap rumah. Bagi rakyat jelata, mereka hanya membawa lentera merah. Sedangkan kaum bangsawan dan pejabat berusaha menyelamatkan harta benda. Banjir terus meninggi dan membuat orang-orang mulai putus asa.



Demi melihat penderitaan yang dialami oleh banyak rakyat jelata, maka Li memerintahkan anak buahnya untuk menyelamatkan rakyat dengan rakit dan perahu. Yang membawa lentera merah tentunya.


Untuk memperingati kebaikan hati Li dalam menyelamatkan rakyat jelata, maka bangsa Tionghoa selalu menggantung lentera merah, Lampion, Sang Sinar Rezeki Saat Imlek pada setiap perayaan penting, seperti Perayaan Tahun Baru Imlek.

No comments:

Post a Comment

lampion terbangPages